Lebaran

Lebaran Di Kantor
Lebaran kali ini harus saya lewatkan di kantor, nasib.... yah gimana lagi udah jadi resiko kerja di perusahaan yang bergerak di bidang ini, tapi ada juga kok yang lebaran tetep masuk kerja kayak polisi dan dokter (itu mah pasti hehe...) berbagai call center operator cellular dsb. Saya terpaksa sholat ied nya di mesjid di deket kantor kebetulan ada mesjid dengan daya tampung yang cukup besar, kita (shift malem) memberikan kesempatan buat rekan shift pagi buat shalat ied di rumahnya masing-masing sekaligus silaturahmi/sungkem ke orang tua nya.
Jam 9-an anak-anak shift pagi mulai berdatangan sambil membawa berbagai makanan ringan dan berat diantaranya ketupat, rendang dan berbagai macam kue kering khas Lebaran, eh yang bawa makanan cuman anak-anak ce doank, anak-anak co nya datang dengan tangan kosong haha...
Dari rumah saya sudah menyiapkan baju khas lebaran yaitu baju koko, mandinya di kantor hiy dingin... jadi pulang dari kantor langsung menuju TKP, eh ke rumah nenek dimana sanak saudara sudah berkupul di sana.
Dibalik keceriaan lebaran ada juga yang bersedih, Iwan rekan kerja saya berasal dari Lampung, dia dan kakakya kost hanya berdua, ga ada sanak saudara di Bandung ini, mana nelepon ke orang tuanya susah nyambungnya lagi, lengkap sudah kesedihannya. Ada juga Tedy yang masih pengantin baru, belum ketemu sama orang tuanya soalnya di berangkat dari rumah mertua indah langsung ke kantor takut diomelin klo telat hehe...
Suasana sangat ramai ketika semuanya berkumpul, saling meminta maaf, berpelukan (bukan teletubbies tapi) pokoknya mah heboh lah, rekan yang non muslim juga turut bergembira sambil menyikat kue tart yang dibawa oleh Chief.
Mudik
Tradisi mudik katanya hanya ada di Indonesia, yah kesempatan berkumpul bersama keluarga dilakukan oleh berjuta warga Indonesia ini memang sangat seru. Saya sendiri baru bisa mudik ke kampung halamannya bapak di Ciamis (sayah mah asli urang Bandung euy :) di hari sabtu, langsung berangkat setelah pulang dari kantor sekitar pukul 04.00 Ternyata di rumah masih pada belum siap, padahal perjanjiannya berangkat pukul 05.00 biar ga macet, apa daya kita baru siap jam setengah enam dimana matahari pas lagi silau-silaunya menyorot horizontal ke mata, untung kacamata hitam ga ketinggalan jadi adem deh.
Perjalanan cukup lancar, sampe di nagreg jam 06.30 gila.... macet banget arus balik dari arah Ciamis menuju Bandung, banyak mobil keluaran terbaru juga mogok di tanjakan yang cukup mengerikan bagi mobilnya yang ga fit ato supirnya yang masih amatiran, gimana ga mogok, tanjakan curam, beban berat, maju satu meter lalu berhenti maju lagi berhenti lagi bikin plat kopling habis terbakar merupakan objek bagi para pendorong mobil mogok.kalo yang menuju arah Ciamis relatif kosong dan sampe dengan lancar dan di dalam hati berjanji ga akan lewat nagreg besok pas pulang.
Besoknya pagi-pagi sekali sudah siap buat balik lagi ke Bandung, mobil di panasin dulu agak lama, soalnya baru maju sudah dihadang tanjakan yang cukup curam, posisi kampung nya berada di lembah dan harus mendaki bukit yang cukup tinggi sebelum sampai di jalan raya, temen-temen yang udah pernah main ke sana pasti udah tau lah haha....
Kampung halaman Bapak ku ini nama kecamatannya Panjalu yang terletak di Kabupaten Ciamis, yang dikenal dengan situ Panjalu yang katanya dahulu pernah berdiri Kerajaan Panjalu. Waktu zaman Gus Dur jadi presiden, dia pernah berkunjung kemari. Yang lucu, jalan menuju ke situ Panjalu ada 3 arah: dari Kawali, dari Tasik dan dari Suryalaya. Nah jalan dari arah Tasik dan Suryalaya hancur berat soalnya sudah bertahun-tahun tidak diaspal. Jalanan pun bisa disamakan dengan track buat offroad hehe... Nah, tau Gus Dur mau datang berkunjung, si Pemerintah daerah segera mengaspal seadanya jalan yang kira-kira akan dilalui oleh rombongan Presiden, dan jalan yang dipilih adalah dari arah Tasik segera diaspal.
Namun apa yang terjadi, rombongan presiden ternyata tidak melalui jalan itu, melainkan dari arah Ciamis-Kawali dan Pulang melewati Suryalaya, otomatis jalan yang buru-buru diaspal tadi tidak dilalui oleh rombongan yang justru melewati jalan yang rusak parah, hasilnya seminggu kemudian jalan menuju Situ Panjalu menjadi mulus semuanya haha.... rasain tuh makannya jangan pilih-pilih jalan yang harus diperbaiki.
Tapi jalan yang kita lalui kemarin sangat mulus, jadi bisa menikmati perjalanan mudik ini dengan nyaman :D
Ok, Lanjut ke perjalanan pulang. Demi memenuhi janjiku untuk tidak melewati nagreg yang menyebalkan (macetnya), dari Malangbong lurus saja ke arah Wado menuju Sumedang, di perjalanan ini sangat lancar ato bisa dibilang kosong, hasilnya ada triple effect yaitu: mesin dingin, bensin irit dan sampai lebih cepat ke tujuan, sebenarnya di jalur Malangbong-Wado-Sumedang juga ada sih tanjakan yang cukup curam, namun karena kosong ya kebut aja di gigi 2 bisa dilewati dengan mudah. Sampe di Sumedang belanja dulu makanan khas kota ini yaitu Tahu Sumedang, hmm.... Tahu Sumedang ini emang benar-benar enak apalagi dimakan hangat-hangat, Maknyus......
Akhirnya sampe juga di Bandung dengan selamat, walaupun di perjalanan cukup lancar tapi lumayan cape juga, sampe di rumah langsung ambruk di kasur sampe-sampe acara favorit kelewat, yaitu Moto GP yang berlangsung di Australia, dimana Pahlawanku Valentino Rossi walaupun tidak menjadi juara di seri itu, akan tetapi dia telah menunjukkan kelasnya sebagai juara dunia 2008 yang finish di urutan ke 2 dari posisi start ke 12, Bravo Rossi....
Akhirul Kata, Minal Aidzin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin ya....

Comments

pakde said…
ah kasian kau bah. tak bisa mudik!!!
met idul fitri lah ...mohom maaf lahir bathin!!
Fei said…
Eh si pakde mah gak baca lengkap yah... kan sayah tetep mudik juga cuman ga pas hari lebaran hehe...
Iya sama-sama... Mohon maaf lahir dan batin...
ENDRIYANI said…
SB nya error mulu ya Oggix nya Fei...!!! Jadi titip pesannya disini dech...hehehehe
Fei punya software buat edit foto atau gambar yg bagus gak???
Fei said…
Jawabnya di sini jg yah... :D
klo buat edit foto bisa pake Adobe Photoshop CS, tips & triknya bisa cari pake Google ato banyak buku panduan belajarnya di Gramedia.
Ato klo mau lebih mudah lagi pemakaiannya bisa coba pake Ulead Photo Express, ada frame, edit yg lucu-lucu dll.
Selamat mencoba
rumah sholawat said…
visit http://rumahsholawat.wordpress.com/

Popular posts from this blog

Kejadian Memalukan di Pintu Gardu Tol Otomatis (GTO)

Pengalaman Menjadi Mystery Shopper

Review Perbandingan Antara Iflix dengan Hooq